10 Kesalahan Dalam Menjalankan Perintah Linux

Berikut adalah beberapa kesalahan dalam menjalankan perintah Linux. Beberapa kesalahan menyebabkan saya mengalami prustasi. Sebagian besar kesalahan ini berasal dari awal saya sebagai sysadmin UNIX. Halaman ini berisi daftar sepuluh kesalahan Linux atau Unix command line yang saya rangkum.

10 Kesalahan Dalam Menjalankan Perintah Linux

Mereka banyak berkata, “Kegagalan adalah kunci kesuksesan; setiap kesalahan mengajarkan kita sesuatu. ”Saya harap Anda akan belajar sesuatu dari 10 kesalahan dalam menjalankan perintah Linux atau Unix.

Perintah userdel

File /etc/deluser.conf telah dikonfigurasi untuk menghapus direktori home (ini dilakukan oleh admin sys sebelumnya dan itu merupakan hari pertama saya di tempat kerja) dan mail spool dari pengguna rencananya akan dihapus. Saya hanya ingin menghapus akun pengguna saja dan akhirnya malah menghapus semuanya (catatan -r diaktifkan melalui deluser.conf):

Rebooted Solaris Box

Pada Linux perintah killall membunuh proses dengan nama yang harus di tentukan (killall httpd). Pada Solaris itu membunuh semua proses yang aktif. Sebagai root saya membunuh semua proses:

Menghapus named.conf

Saya ingin menambahkan zone baru ke file /var/named/chroot/etc/named.conf., Tetapi akhirnya menjalankan:

Menghapus Backups dengan Tar dan Rsync

Saya hanya membuat satu salinan data dari proyek QT dan hanya ingin mendapatkan direktori yang disebut fungsi. Saya akhirnya menghapus seluruh data backup (note -c switch instead of -x):

Saya tidak punya backup. Saya akhirnya menjalankan perintah rsync dan menghapus semua file baru dengan menimpa file dari data backup (sekarang saya telah beralih ke rsnapshot)

Baca Juga:  Cara Install Apache, MySQL/MariaDB dan PHP pada RHEL 8

Lagi dan tanpa backup.

Menghapus Apache DocumentRoot

Saya memiliki tautan symlink untuk docroot server web saya (/home/httpd/http di-symlink ke /www). Saya lupa masalah symlink. Untuk menghemat ruang disk, kemudian saya menjalankan rm -rf di direktori http. Untungnya, saya memiliki backup penuh.

Tidak Sengaja Mengubah Hostname server

Secara tidak sengaja mengubah nama hostname (awalnya ingin melihat pengaturan nama hostname saat ini). Dalam beberapa menit saya menerima pesan peringatan di ponsel dan email.

Public Network Interface Shutdown

Saya ingin mematikan antarmuka VPN eth0, tetapi akhirnya mematikan eth1 ketika saya masuk melalui SSH:

Firewall Lockdown

Saya membuat perubahan pada sshd_config dan mengubah nomor port ssh dari 22 menjadi 1022, tetapi gagal memperbarui rule firewall. Setelah upgrade kernel, saya mereboot layanan SSH. Saya harus menghubungi bantuan pusat data untuk mengatur ulang pengaturan firewall.

Salah Ketik Perintah

Saya ingin mematikan sistem desktop Fedora lokal, tetapi saya mematikan server lain:

Salah Memasukan CNAME DNS

Membuat DNS Record CNAME yang salah untuk example.com. Hasil akhirnya – beberapa pengunjung pergi ke /dev/null:

Gagal Update Konfigurasi Postfix RBL

Pada tahun 2006 ORDB keluar dari operasi. Namun, saya gagal memperbarui pengaturan RBL Postfix saya. Suatu hari ORDB diaktifkan kembali dan mengembalikan setiap alamat IP yang dipertanyakan sebagai daftar hitamnya. Hasil akhirnya adalah bencana.

Baca Juga:  Cara Install Redis dan PHP Redis di Centos Web Panel CWP

Kesimpulan

Semua orang pernah melakukan kesalahan, tetapi hanya orang bijak yang belajar dari kesalahan mereka – Winston Churchill.

Dari semua kesalahan itu saya telah belajar bahwa:

  • Anda harus menyimpan satu minimal satu cadangan data.
  • Pilihan yang jelas untuk melestarikan semua data sistem file UNIX adalah dump, yang hanya alat yang menjamin pemulihan dalam semua kondisi.
  • Jangan pernah menggunakan rsync dengan direktori cadangan tunggal. Buat snapshot menggunakan rsync atau rsnapshots.
    Gunakan CVS / git untuk menyimpan file konfigurasi.
  • Tunggu dan baca perintah dua kali sebelum menekan tombol Enter.
  • Gunakan skrip perl / shell yang telah teruji dengan baik.
  • Kesalahan adalah hal yang tak terelakkan, jadi apakah Anda telah membuat kesalahan yang menyebabkan semacam downtime? Silakan tambahkan ke bagian komentar di bawah ini.
Harga Domain .WEB.ID Termurah Hanya 10rb

Di tulis oleh: